Perjalanan ke Korea. (Wie war’s?)

Annyeong!

Akhirnya bucketlist gw ke korea udah centang dua. 🙌🙌🙌

Nonton drama Korea dari jaman SD. Jamannya Endless love sampe sekarang, bikin gw pengen banget berkunjung ke Korea. Gimana pengalamannya???

Waktu visa approved rasanya girang banget ditambah pula udah dapet cuti dari si Boss. Tinggal siap2in semuanya deh. 2 bulan sebelum berangkat ketemuan sama murid dan dapet ide buat buka jastip. Cerita nya udah gw tulis di sini ya.

Waktu berangkat exited banget, pas nunggu pesawat di Soeta ketemu sama 2 orang baik hati. SKSD aja ngobrol2, ternyata mereka ke Korea karena suka nonton reality show nya. Hihi. Rute pertama pun sama: ke Busan. Yaudah deh kita janjian jalan bareng selama di Korea, secara gw tuh spontan traveler banget, ga nyiapin itinary. Jangan dicontoh ya, karena kebodohan gw ini, biaya kereta ke Busan jadi abis Rp. 700 ribuan. Sementara mereka cuma 500rb an.

Pesan moral: lebih baik siapin Korail Pass waktu di Indonesia, jadi harga KTX(kereta cepat di Korea) bisa jauh lebih murah.

Awalnya udah nanya2 sama murid yang udah pernah ke Korea, katanya naik bus aja biar lebih murah, tapi dia sendiri ga tau bus apa. Cuma bilang di depan Airport banyak kok. Ternyata bus yang gw tumpangi bukan bus antar kota, jadi lah lanjut KTX.

Ini juga kebodohan gw, karena sibuk ngurusin pesenan jastip, sampe lupa searching bus untuk ke Busan. Beruntung pas balik dari Busan ke Seoul dapet info dari roomate asal USA. Jadilah naik bus seharga 23.000 won atau sekitar Rp.300rb. Alhamdulillah.

Ternyata kalau mau naik bus ke antar kota, harus dari terminal intercity. Nah kemarin gw berangkat dari Busan Station turun di Nambu Station (lumayan jauh dari hostel) mesti nyambung2 Metro + Arex (Airport express)

Ini penampakan terminalnya

Nah ini Bus nya

Tapi emang ada harga ada barang sih. Perjalanan pakai bus lama banget. Bus gw berangkat dari jam 10.30 sampe sampe di Hostel jam 16.30. huwaaaw sementara temen gw itu cuma 2,5 jam. Sayang sih waktunya bisa buat jalan2. Jadilah gak mau rugi, malem2 jalan ke Coex Mall mau cari diskonan belanja di Dutty Free.

Hari ini cerita secara umum dulu ya.

Tiket. Beli dimana? Harga berapa?

Beli di GATF(Garuda Travel Fair) di JCC bisa juga beli online sebenernya. Tips belinya gimana, sudah saya jelasin di postingan jastip.

Rp. 4.660.000 p.p

Sebenernya banyak yang lebih murah lagi. Tapi buat gw pribadi, keselamatan itu nomor 1. Cari yang inshaallah aman aja. Dengan track record yang baik.

Penginapan?

Nginep di Hostel namanya Kimchee Guesthouse. Carinya di Hostelworld. Dapet harga Rp. 150.000-180.000 per malem. Cari yang female only yah, biasanya 6 Beds gitu, gw sih takut kalau mix room. Karena gw gak mau ribet, jadilah selama di Busan dan Seoul nginep di Hostel dengan nama yang sama, Kimchee juga.

Berikut reviewnya:

Untuk fasilitas, hostel di Busan tausendmal viel besser (1000 x jauh lebih baik daripada hostel di Sinchon, Seoul. Wajarlah, Seoul kan kota besar, sementara Busan hanya kota kecil. Sebenernya gw gatau sih, kenapa berkunjung ke Busan, mungkin pengen minta di tolongin dari Zombie sama Oppa Gong Yo( yang udah nonton Train to Busan pasti tau).

Waktu di Busan, kunci kamarnya aja udah otomatis kayak di Apartement gitu, pakai kartu dan setiap pintu kebuka itu bunyi. Udah gitu ada lift. Ini penting banget, soalnya bawa koper besar kaaan. Sementara di Sinchon udah ga ada lift, kunci juga manual. Jadilah pas pulang nurunin koper seberat 32 kg + 7 kg dari lantai 3. Drama banget 😿. Udah pagi2 jam 6, orang2 belum pada bangun.

Tapi untuk keduanya ada fasilitas untuk masak, wifi, kamar dan kamar mandinya pun kinclong.👌

Transportasi

Nah untuk berpergian di Korea kita bisa pakai TMoney. Bisa beli di semua CVS(Convenience Store). Harganya cuma 5000-6000 won sekitar 67rb rupiah. Oh iya biasanya buat para fangirls atau fanboys mereka beli edisi idol mereka. Waktu itu gw beli yang edisi kakao Friends. Warnanya peach. Cucok

TMoney ini multifaedah banget, bisa untuk bus atau Metro (Subway) bisa juga untuk jajan2 di CVS. Di stasiun ada mesin isi ulang saldonya juga, bahkan kita bisa refund semua uang kita pas mau pulang. Refund nya di CVS ya seperti emart,sevel atau cu.

Untuk cek rute subway kemarin gw pakai apps Rome2rio.

Ini sih yang paling jelas buat gw, soalnya gak pakai Hangul. Tapi temen kemarin pakai Kakao Maps. Gw pribadi sih bingung.

Kalian bisa juga sih cek di map Metro. Tapi gw sih agak bingung, soalnya metro di Seoul itu lebih complicated daripada di Busan.

Tourist attraction

Banyak banget yang bagus. Terutama istana2 kerajaan Joseon,Goryeo atau Sila. ( Haha taunya itu doang gegara nonton Hwarang sama Love in the Moonlight). Kemarin gw cuma sempet ngunjungin istana Gwanghwamun, letaknya deketan sama Bukchon Village. Jadi kalau berkunjung ke sini menurut gw pribadi sih ga ada salahnya cobain pakai Hanbok. Harganya lumayan sih 15.000 won atau sekitar 200rb rupiah. Untuk 1 jam, ada loker juga untuk menyimpan tas.

Fotonya udah suasana mendung dan kamera juga seadanya.

Selain itu yang gak boleh ketinggalan, harus ngunjungin nami Island. Tempat syuting Winter Sonata. Letaknya lumayan dari Seoul. Naik Bus dari Gapyeong station ke nami sekalian ke Petit France itu pakai satu bus wisata 6.000 won p.p.

Nami Island adalah perjalanan paling berkesan buat gw. Bagus banget pulaunya. Dan yang lebih mengesankan, ada restorant halal beserta Mushola di tengah Nami Island. Daebaaak. Jadi pas makan di sana isinya kerudungan semua, biasalah turis asal Malaysia bejibun di sana. Nah letak Nami itu sejalur sama Petit France dan Garden of the Morning calm tempat syuting nya Park Bogum di Love in The Moonlinght. Sayang, gak sempet ke situ soalnya waktu itu udah jam 15 dan perjalanan masih 2 jam menuju ke sana dari Petit France (tempat syuting My Love from another star).

Ke Namsan Tower juga. Sayang anginnya semeriwing banget, jadi gak kuat jalan lama2.

Jadilah, pagi sampai sore tuh jalan-jalan. Nah malem biasanya gw ke Pasar malem untuk belanjaain pesenan dan jajan2 street food.

Di Busan cuma ngunjungin Song do Beach, Yonggungsa Temple sama BIFF(Busan Itl Festival Film). Semacam pusat perbelanjaan gitu.

Shopping area

Banyak banget shopping street di Seoul. Paling berkesan buat gw itu di Myeongdong. Harganya banyak yang miring. Misalnya kaos kaki lucu2 di sana dibandrol 1000 won, bahkan 10+1. Kan lumayan banget. Di tempat lain 2000 won. Di sepanjang jalan banyak banget toko kosmetik yang menwarkan free mask. Kalau kita ambil, kita harus masuk ke toko. Malu sih kalau gak beli.

Shopping street di gangnam. Wah ini kayaknya kelas atas. Pantes ada lagu Gangnam Style yah. Yang belanja modis2 dengan pakaian bermerk. Ke sini cuma beliin pesenan The Ordinary sih. Soalnya storenya ada di Gangnam aja.

Sempet ke Dongdaemun ternyata cuma pasar tradisional gitu ya. Jadi pergi lagi ke Myeongdong. Oh iya di Myeongdong ini ada SUMmarket juga buat yang suka merchendise SM town. Sayang kemaren gak sempet ke Hongdae sama Ewha Uni. Padahal deket dari hostel.

Tax Refund

Berhubungan dengan hobby belanja, kebijakan tax refund ini sangat menguntungkan loh. Pemerintah Korea selatan mengeluarkan kebijakan tax refund untuk pasa touris karena dianggap mereka hanya singah, atau bukan penduduk tetap korea, jadi tidak kena wajib pajak.

Dengan belanja minimal 30.000 won, kalian akan mendapat tax refund sebesar 2000 won. Lumayan, jangan disepelekan loh. Kemarin aku kumpulin akhirnya dapet 26.000 won. Lumayan banget bisa dipakai lagi buat jajan2 di dutty free.

Nah, jadi setiap belanja, pasti gw genapin jadi 30rb won.

Streetfood

Enak2. Ga nyobain semua sih. Cuma nyoba kentang tornado berkali2 ini enak banget, beda sama di indo soalnya bumbu bawang putih gitu. Cobain tteobokki, Hotteok menurut gw rasanya kayak kue bantal isi kacang ijo. Hihi

Sempet nyobain hotbar fishcake rasanya kayak bakwan ikan aja hihi. Sama Odeong. Ituloh makanan ditusuk semacam sate ada kuah gitu.

Gimbab di CVs juga enak banget.

Penduduknya?

Hmmm…gak mau menggeneralisasikan sih. Tapi kalau gw perhatikan ya, anak mudanya lebih cuek dari anak muda di indonesia. Misalnya, di subway kebanyakan sibuk dengan gadget. Dan jarang banget hampir gak pernah liat mereka kasih duduk untuk orang tua. Dan orang tua nya pasrah aja tuh, gak nyinyir kayak emak2 disini kalau ga dapet tempat duduk.

Hampir semua anak muda yang gw temui, selalu bermake up. Penampilan nomor 1. Modis2 bajunya, even ahjuma2. Bahkan di jalan pun sering ketemu orang2 pasca operasi plastik yang dengan santai aja gitu masih pakai perban.

Sering banget nemuin Ahjusi2 yang duduk di samping gw dengan bau badan yang aneh. Baunya sih mirip2 kimchi agak busuk gitu. Mungkin karena mereka sering makan kimchi ya. Gara2 ini, gw jadi agak eneg kalau makan kimchi ahahah.

Pelayan Toko yang kurang ramah

Masih berhubungan dengan penduduknya, kali ini gw mau cerita soal pengalaman menyedihkan dengan pelayan toko. Tidak seperti di Indonesia, yang siap membantu costumer, di Korea yang aku liat sih agak kurang jiwa siap membantunya.

Sebagai contoh, gw kehabisan baterai dan di sana jarang ada colokan nganggur atau mungkin ga ada. Nah gw tanya dong, “bisa numpang ngecas hp ga? Sambil aku makan di sini?” Pelayannya jawab “oh tidak bisa”

Masih penasaran gw tanya “kenapa?”, Dia hanya memberi sinyal x dari tangannya. Hmm okelah.

Satu pengalaman lagi waktu mau beli reusable cup dari Dunkin. Syaratnya harus belanja 8000 won. Gw udah asik2 pilih donat aja. Pas mau bayar, koleksi cup yg gw pesen ga ada. Hmm..gw minta wifi lah ya. Karena gak punya pocket wifi. Tapi sayang wifi dunkin gak berfungsi. Gw butuh wifi buat nanya ke orang yg pesen jastip.

Akhirnya gw tanya, “bisa tethering hp sebentar gak? Sebentar aja, sy sangat butuh wifi”. Dengan kejamnya dia jawab “saya bekerja bukan untuk ngurusin hp anda saja.”.jegerr… Bingunglah ya. Yaudh keluar sebentar cari2 wifi. Sementara donatnya harus tetap dibayar, ga boleh dikembalikan. Alhamdulillah dapet sih, sekitar 1 meter dari store.

Dalem hati “yaelahh…thetering doang pelit amat yak”.

Wifi gratis?

Katanya sih banyak wifi gratis. Ga perlu beli kartu sim sana. Hmm bener juga sih banyak wifi gratis. Tapi gak selalu, kadang susah juga. Kemarin sempet ribet dan agak nyesel gak sewa pocket wifi. Karena saat dibutuhkan banget, itu jadi ribet sendiri.

Toilet Gratis

Menurut gw ini hal yang penting banget. Di tempat2 umum disana semua toilet umum gratisss. Kalau dibandingkan dengan Jerman yang sekali ke toilet kita harus ngerohoh kocek sekitar 50 cent atau sekitar Rp. 8000 kan lumayan banget.

Oh iya, yang bikin gw juga amaze. Pernah waktu itu gw masuk ke Mall Lotte terus nyobain toiletnya. Mereka nyediain mouthwash gitu. Ini penting banget, apalagi kalau kita abis makan kaann..ini dia penampakannya.

Ada gelas kecilnya gitu. Kece banget kan?

Kota yang aman

Menurut gw, korea adalah kota yang sangat aman buat turis. Jarang banget gw liat aksi kriminal pencopetan kayak di Paris atau Budapest. Tapi tetep harus waspada sih, tips dari gw kalau lagi jalan2 pakailah dompet belly(yang ada di perut) dan saat menginap di hostel, taro semua barang berharga termasuk kamera di loker dan siapin gembok.

Jadi wie war’s Korea?

Sukaaa…pengen kesana lagi sama Suami kalau bisa. Buka jastip lagi. Biar tiketnya balik modal lagi. Mau ngunjungin tempat yang gak sempet terjamah.

Advertisements

Ke Korea (hampir) Rp.0 cuss

Annyeong!

Akhirnya salah satu bucketlist gw checked. Korea!!! 🙌🙌🙌

Sekarang gw mau share gimana caranya ke Korea ga bayar.

Hmm… Judulnya terlalu fantastis sih, sebenarnya ada juga modal awal yang perlu disiapkan.

– Tiket pesawat P.p

Cari tiket promo di travel fair. Sebelum kalian cari tiket promo, sebaiknya siapkan dulu estimasi keberangkatan kalian. Kalau bertepatan dengan libur panjang malah lebih bagus, jadi ambil jatah cutinya gak terlalu banyak.

Kalau bisa jangan siapkan tanggal hanya satu. Bikin optional juga. Kenapa? Karena bisa saja tanggal yang kalian pilih itu adalah high season, jadi si maskapai tidak menyediakan promo di tanggal tersebut.

Satu lagi tips nya. Ikut travel fair di awal tahun. Kenapa harus di awal tahun? Seperti pengalaman saya kemarin, beli tiket di bulan september, tanggal yang tersedia sudah tinggal sedikit dan sangat terbatas. Jadi, kalau di awal tahun pilihan tanggalnya lebih banyak.

Tiket udah dapet. Cuss urus-urus dokumen.

Urus visa ke Korea tidak terlalu sulit sih, ikuti aja semua petunjuknya. Di blog2 lain sudah jelas banget informasinya. Kalau gak mau ribet juga silahkan saja pakai bantuan travel agent. Tapi kalian harus menyiapkan biaya jasanya ya.

– Penginapan

Sebaiknya kalian sudah booking penginapan sebelum keberangkatan, karena Korea adalah salah satu negara tujuan pariwisata. Sebagai contoh, kemarin saya berangkat bulan maret, itu bukan high season loh. Bunga sakura aja belum mekar, salju udah cair, tapi dinginnya masih semeriwiiiing. 😿 Tapi turisnya juga bejubel.

Kemarin saya cari hostel di Hostelworld. Sebenernya mau coba Air Bnb sih, tapi entah kenapa malah lebih gampang di hostelworld. Itu juga atas rekomendasi teman. Kalian harus siapkan kartu kredit ya untuk booking. Waktu itu sih aku pinjem punya temen.

Nah ini point yang ditunggu-tunggu. Gimana caranya bisa gratis ke Korea. Kemarin aku buka jastip a.k.a jasa titip barang-barang Korea. Untungnya wah banget, Alhamdulillah wa syukurillah modal tiket pesawat + biaya penginapan tercover semua berkat untung jastip. Waaahhh 😄

gimana caranya kak? Mau dong!

Sebenernya ide ini datang dari murid yang baru aja buka jastip dari Jerman. Karena denger untungnya waahhh banget, aku jadi terinspirasi.

Pertama

Buat akun instagram dan infokan di situ kapan keberangkatan kalian dan kapan kalian balik ke Indonesia. Bikin hestek yang banyak misalnya #jastipkorea wah itu udah banyak banget yang ngincer.

Kedua

Bangun “trust” alias kepercayaan. Gimana ya caranya? Hmm.. kemarin sih gw pakai blog gw ini untuk bangun trust pembeli. Gw suruh baca2 blog gw tentang pengalaman gw di luar negeri. Kalian juga bisa kok pakai ig kalian untuk membangun trust, asal jangan digembok ya.

Ketiga

Kasih contact yang jelas misalnya Whatsapp atau line. Dan siap direpotin ya sama pertanyaan. “Kak buka jastip korea ya? Kapan berangkatnya? Bisa titip X ga?”

Sebisa mungkin jawab dengan ramah, walaupun kadang kita lagi capek sih. Ada aja pasti yang cerewet nanya2 doang akhirnya gak jadi beli.

Keempat

Rajin2 searching barang apasih yang biasanya jadi inceran jastip di Korea. Bisa juga intip2 akun jastip yang sama. Copy cat aja apa yang biasanya paling diminati. Rajin juga buka2 web misalnya kosmetik sebagai estimasi harga. Oh iya, kemarin gw kasih biaya 40% jastip untuk setiap barangnya dan Alhamdulillah pembeli setuju dan oke oke aja tuh. Biasanya untuk barang2 yang harganya jauh lebih murah dari di Indonesia atau bahkan ga ada sama sekali di Indonesia.

Contohnya produk Nature Republik Aloe Vera yang sangat diminati. Tapi gw kasih tips ya, jangan kebanyakan ambil orderan ini. Kenapa? Sesuai pengalaman gw kemaren, gw ambil orderan banyak, bahkan udah banyak yang transfer dan cuma bisa nyanggupin 2 customers. Berat ciiin untungnya juga dikit. Nanti bagasi kalian over loh.

Jual sekalian yang mahal. Misalnya sepatu atau merchendise boyband seperti lightstick atau Album atau Figur, line friends atau kakao friends,dll.

Kelima

Rajin2 cari followers. Ahahah…kalau gak mau ribet, bisa pakai jasa beli followers kok. Tapi kemarin gw ga pake dan yang nyerbu juga banyak.

Keenam

Buka P.O sebulan atau 2 bulan sebelum keberangkatan. Biar kalian tau juga kira2 apa aja yang mesti dibeli. Soal pembayaran kalian bisa minta dp di awal dulu, pelunasan H-3 sebelun pulang. Kenapa? Karena kalian akan sibuk belanja di hari tsb dan sebaiknya sih bayar full, in case ada yg batal beli. Kan nyebelin. Tapi jangan bawa kabur duit orang loh. Dosa boook.

Buat pembayaran minta ditransfer aja di bank lokal. Kalian bisa pilih, kumpulin semua kemudian bawa cash atau bawa kartu kredit untuk pembayaran di store. Kemarin gw pilih CC karena ngeri bawa uang banyak2.

FYI, di Korea ada yang namanya Tax Refund. Apa tuh? Jadi sebagai turis tidak diwajibkan membayar pajak. Nah kalau kalian belanja 30.000 won atau lebih, kalian akan dapat tax refund sekitar 2000 won. Lumayan juga. Nah, jadi kemaren tuh sistem belanja gw adalah kumpulin orderan sampai minimal 30rb won.

Ketujuh

What about custom? Hmm… Awalnya ngeri2 juga kalau baca2 pengalaman orang lain yang dirazia bea cukai saat tiba di Indonesia. Tapi setelah gw tanya2 sama yang udah pengalaman, inshaallah aman kok, asal barang yang kalian jual harganya gak lebih dari 500 usd. Ini masih kurang ngerti juga sistemnya, apa satu barang atau kollektif.

Aturan custom juga, kalau kalian membawa barang dengan jumlah yang tidak wajar untuk pemakaian sendiri alias untuk dijual kembali, itu dilarang. Tapi Alhamdulillah kemarin ga ada pemeriksaan. Jangan seneng dulu, karena random check akan selalu ada. 😁

Intinya kalau kalian jalan ke luar negeri, ga ada salahnya buka jastip. Kalau mau ditekuni jadi pekerjaan juga bisa aja. Tips lain, bawa partner, jadi barang belanjaan kalian akan lebih banyak dan untung juga jauh lebih banyak. Kalau ada yang mau nanya2 boleh banget ya, di kolom kommentar. Gumawo 😊

Mau Cobain Jastip Korea

Annyeong Cingudeul.

Kemarin aku baru aja ketemu sama muridku yang lagi liburan Winter. Fyi doi kuliah di Rohstock. Doi cerita pengalaman yang buat gue sangat menakjubkan. Doi dan 2 temen nya baru aja buka jastip alias jasa titip oleh2 dari Jerman. Iseng sih kebanyakan cuma nitip coklat milka yang harganya cuma 0,69€ (tapi dalam jumlah banyak ya) atau tumbler2 Starbucks yang ada bacaan nama2 kota di Jerman. 

Dan yang paling mengejutkan, doi bisa untung hampir 10 juta men… Itu worth it banget, bahkan bisa buat ongkos balik pake pesawat. Dan beneran, gw harus coba.

Annyway, 14 maret ini inshaallah gue mau ke Korea Selatan(mudah2an perjalanannya lancar ya. Aamiin). Kota yang bakal dikunjungi sih cuma Busan dan Seoul. Nah, mau coba bikin jastip juga ah.

Semalem gue udah bikin instagramnya loh. Let’s go follow ya @jastip_KoreaMaret.

Baru bikin aja, semalem udah ada 5 orang yang contact. Mudah2an sukses ya. Aamiin

Btw sebenernya gue bukan Kpopers, tapi demi memenuhi keinginan para fans, gue akan coba cari2 merchendise pesenan para fans juga ya. Sooo… Yang minat bisa banget langsung ke

Wa: 08990000178

Line: ethariesta

Batas po sampai 18 maret ya. Soo grab it fast

Yang mau sponsorin sewa hanbok boleh banget ya. Nanti aku review di blog aku.

Ini Bedanya Kalau Kamu Tinggal di Kota vs di Desa di Jerman. (Bist du Stadt- oder Landmensch?)

Huwaah… Udah seabad gak nulis. Rasanya otak ini udah lupa caranya nulis. Sekarang saya mau bagi-bagi pengalaman saya bedanya tinggal di desa sama di kota di Jerman.

Lebih enak mana sih?

Hmm.. buat saya pribadi lebih enak di Kota. Mungkin karena sy tinggalnya di kota kali ya, gak kota-kota amat sih, setidaknya di pinggir kota Jakarta :p.

Kenapa di kota lebih enak?

Pertama akses kendaraan gampang, banyak Bus atau Tram Yang lewat setiap 5 menit ada. Jadi gak perlu takut telat atau ketinggalan kereta. Saya sudah pernah cerita kan, kalau sy pernah ketinggalan kereta waktu tinggal di desa dan nunggu kereta berikutnya sampai 1 Jam loh.

Kedua, banyak Supermarket atau pusat perbelanjaan. Ke Supermarket cukup jalan kaki. Dulu waktu saya tinggal di desa namanya Berghausen cukup susah cari Supermarkt, harus naik Bus dulu. Ada sih Yang deket tapi harus jalan kaki jauh dan pulangnya menanjak. Saya pernah coba naik skuter (bukan Motor Vespa ya) kasian ya gak punya sepeda, eh saya jatuh pas di turunan karena gak bisa nge-rem T.T. untung pulangnya ada orang berbaik hati Yang mau nebengin saya :p.

Saya juga kadang suka bete kalau pas Saat libur hanya di rumah saja, jadi sering kelayapan ke Mall2. Saya bukan pecinta barang2 bermerk ya, tapi suka beli Yang unik2 buat Dekor Rumah atau buku2 dan mainan anak kecil. Jadi suka hunting yang unik2 yang gak ada di Indonesia. Ada sih di Indo, cuma kadang harganya jauh lebih mahal. Apalagi di Jerman ada Flohmarkt atau toko secondhand, tapi barang2 nya masih bagus2 Dan kadang harganya murah banget.

Tapi kan udara sama alam di desa lebih bersih?

Ya, kalau ini saya setuju sih. Tapiiiii… jangan bayangin kota kayak di Jakarta atau di Depok ya. Kota di sana masih banyak ruang terbuka hijau, jarang polusi juga. Masih banyak Jogging Track nya, jadi buat jalan2 sore atau spazieren gehen atau sepedaan juga enak banget. Apalagi di sana ada jalur khusus sepedanya. Apalagi daerah pinggir sungainya sangat bagus buat bersantai2 sambil baca buku atau minum kopi.

Terlebih lagi bangunan tua nya masih sangat bagus dan terawat, jadi sangat instagram-able buat take a picture.

Orang di kota individualis?

Jain, pasti gak semua orang individualis. Sama kayak di sini. Di desa memang tetangga2nya ramah2. Kalau berpapasan di jalan, mereka biasanya bilang “hallo”.

Di Kota lebih banyak Orang Indonesianya. Kenapa? Karena universitas biasanya ada di kota-kota besar, jadi wajar kalau banyak Orang Indonesia. Menurut saya ini plus minus, karena kalau kamu tinggal di Jerman dan jauh dari keluarga, kalian pasti butuh teman. Bukan cuma untuk jalan-jalan ya. Kadang cape loh, ngomong auf Deutsch terus. Lidah pegel :p. Kadang kita juga butuh temen curhat, apalagi hidup sendiri di negeri Orang itu sgt tidak mudah. Tapiiiii…. Kalian juga harus banyak Kontakt auf Deutsch supaya bahasa kalian ningkat terus. 

Apalagi mereka suka pakai  Umgangssprache a.k.a bahasa sehari2 kalau bisa dibilang bahasa Gaul. Wah itu penting banget, biar kita terlihat cool. Hahaha 🙂 . Soalnya bahasa yang kita pelajari di tempat kursus atau di Uni itu adalah bahasa baku. Waktu pertama sy ngobrol sm Orang Jerman aja, mereka kommentar gini “wah, bahasa kamu baku sekali ya”. Kebayang kan gimana ngobrol sama orang dalam bahasa baku? Kalau banget rasanya.

Hmm.. apalagi ya. Kalau kamu, lebih suka tinggal di kota atau di Desa?

Nachhilfe für Indonesisch

Hallo, sind Sie Deutschsprachige? Arbeiten Sie in Indonesien? Benötigen Sie Indonesisch für Ihre Arbeit oder andere Anlässe?

Ich stehe für euch zur Verfügung. Ich gebe euch Indonesisch Unterricht. Für Interesse bin ich erreichbar unter diese Nummer :

Wa: +628990000178

Line: ethariesta

E-Mail: ethariesta@gmail.com

Solusi Kuliah di Jerman dengan Mandiri

Selamat pagi, 

Artikel ini saya buat bukan untuk menjelek-jelekkan suatu Agensi penyalur Study di Jerman. Saya tidak menyebutkan ciri-ciri secara spesifik nama perusahaan demi menghindari pencemaran nama baik dan ancaman secara pribadi.

Dear adik-adik dan orang tua yang ingin menguliahkan anaknya di Jerman, telitilah sebelum membeli. Memang banyak  tahapan yang harus dilakukan sebelum kuliah di Jerman. Seperti Kursus bahasa, mengurus Visa, menerjemahkan Dokumen, dll.

Banyak artikel-artikel sebagai referensi apakah jasa agen diperlukan atau tidak bisa dibaca disinidisini, maupun disini.

Saya punya kenalan di Jerman Yang bisa membantu mengurus pencarian tempat tinggal di Jerman, pengurusan pendaftaran masuk Uni ataupun Studienkolleg, dll.

Di Jakarta saya juga menyediakan konsultasi, tahap apa saja Yang diperlukan untuk kuliah ke Jerman.

Silahkan membuat Termin terlebih dahulu.

Terima Kasih

(FAQ): Kenapa sih gak jadi PNS aja?

Hallo, kali ini saya mau curhat sedikit. Temanya adalah tentang FAQ atau frequently Asked Question: Kenapa sih gak jadi PNS aja?

Setiap lebaran kalau ketemu sanak Family pasti selalu dapet pertanyaan itu.

X: Mba Etha sekarang kerja dimana? 

Sy: di pusat kebudayaan Jerman, Pakde.(Percuma, disebut namanya juga Orang awam gak akan tau). Saya jadi guru bahasa Jerman di situ.

X: Loh, kenapa gak ngajar di sekolah aja sih? Siapa tau kan bisa diangkat jadi PNS.

Sy: hmm..iya sih pakde, bagus. Tapi pengalaman temen saya ya, sudah ngajar di sekolah 8 tahun lebih, gak diangkat2 juga tuh.

X: yah, mbak Etha. Rejeki orang kan berbeda-beda. Siapa tau begitu mba Etha masuk, langsung diangkat jadi PNS kan.

Sy: yah iya sih Pakde, tapi kesempatannya kayaknya jarang banget deh. (Gak mau kalah kasih jawaban skak mat aja). Lagipula disini saya sudah lumayan enak kok Pakde. Kemaren aja diberangkatin ke Jerman.

X: iya sih ya, gajinya gaji Jerman.

Hmm..positif thinking aja, di dunia ini Kita udah berbuat bener aja masih ada Orang yang suka kommentar. Ya, saya tau sih maksudnya Pakde saya tuh menasehati saya, karena sayang dan memikirkan masa depan saya. Seperti kita ketahui, kalau menjadi PNS masa tua kita akan terjamin. Bener banget.

Tapi sekali lagi saya percaya, bahwa rejeki sudah ada yang mengatur. Asal kita mau berusaha, Allah SWT pasti memberi jalan. Ya, memang saya kerja di sini di kontrak per 2 tahun dan diperpanjang, jika masih sesuai permintaan perusahaan. Kuncinya buat saya, jaga kepercayaan. Kita bekerja sebaik-baiknya, seikhlas-ikhlasnya. Allah gak buta kok. Alhamdulillah ada saja rejeki dari pintu-pintu lain.

Dan satu lagi alasan saya, mengapa saya sangat senang menjadi guru di sini. Karena itu sudah cita-cita saya sejak di bangku kuliah. Saat itu saya masih di tingkat 3, harus melakukan Praktik mengajar di SMA. Setelah ya saya melakukan hospitasi mengajar di Goethe. Saya begitu kagum melihat fasilitas di kelas yang sangat memadai dan menunjang kegiatan belajar mengajar. Pada saat itu saya merasa, bahwa Goethe Institut adalah Rolle Modell saya untuk mengajar.

Kemudian saya melakukan Praktikum di sebuah SMA. Dimana 1 kelas berisi 40 siswa Dan tidak semuanya mempunyai Minat terhadap bahasa Jerman. Kebayang dong, kita cape-capek berkoar-koar di kelas, yang perhatiin cuma 1 atau 2 anak. Yang lain sibuk Main HP. Ketika saya mengajar di sini ada perasaan bahagia tersendiri. Kepuasan terhadap apresiasi semangat belajar anak-anak di kelas. (Walaupun masih Ada juga yang minatnya kurang, mungkin karena dipaksa Orang tuanya, bisa jadi). Dikelas hanya terdiri dari maximal 24 anak, dengan fasilitas KBM yang sangat baik. Saya hanya bisa berucap, maka nikmat Tuhan manalagi Yang kau dustakan.

Yang penting perkerjaan ini adalah pekerjaan Yang sesuai dengan hati dan perasaan saya. Walaupun perjalanan cukup jauh dari rumah dengan perjuangan mendapatkan tempat duduk di KRL atau bermacet-macet ria dengan kendaraan pribadi. Yang penting, jaga selalu amanah terhadap pekerjaan kita, do your best. Nasihat juga buat para PNS, Allah sudah mengamanahkan kamu pekerjaan Yang bagus, yang dielu-elukan hampir setiap orang di Indonesia. Bekerjalah dengan sungguh-sungguh. Kalian digaji Oleg rakyat, layani masyarakat Yang sudah menggajimu dengan baik. Okay

Pengalaman Puasa di Jerman

Marhaban yaa Ramadhan.

Selamat datang bulan suci Ramadhan. Bulan yang dirindukan umat muslim, bulan yang menjadi ladang pahala karena setiap ibadah kita dilipatgandakan kebaikannya.

Kali ini saya mau bercerita bagaimana pengalaman saya menjalankan ibadah puasa di Jerman. 

Juni, 2014

Memasuki waktu musim panas, dimana matahari bersinar lebih lama dibandingkan dengan musim-musim lain nya. Waktu saat jam 21.00 malam, matahari masih terang berderang. Bagaimana menjalankan puasa di bulan Ramadhan? 

Sebagai umat Muslim, waktu berbuka puasa adalah saat matahari sudah terbenam. Jadi saat itu, saya baru bisa buka puasa sekitar pukul 22.00, sementara pukul 03.00 sudah memasuki waktu Shubuh. Berarti saya harus sahur sekitar pukul 02.00. Terkadang saya hanya memakan Roti dengan selai untuk sahur(jika sedang malas memasak), bahkan terkadang sama sekali tidak sahur. Jadi total saya harus menjalankan puasa selama kurang lebih 18 jam. Luar biasa. Orang Jerman sampai begitu mengkhawatirkan saya, mereka takut kalau sampai saya mengalami dehidrasi. Bayangkan orang tidak minum selama 18 jam.

Lalu bagaimana dengan sholat Isya dan tarawih? Waw luar biasa, waktu isya sekitar pukul 23.00. Terkadang saya terlalu lelah untuk menjalankan ibadah tarawih. (Jangan dicontoh ya, saya salut dengan Muslim di Jerman yang benar2 taat menjalankan ibadah nya).

Kuat ga menjalankan puasa nya?

Kalau dicoba, inshaallah kuat. Tetapi saat itu saya juga pernah mengalami rasa haus luar biasa, jadi terpaksa saya minum. Sekali lagi, saya bukan Muslim yang benar-benar taat. Ampuni hambaMu ini ya Allah. 

Bagaimana dengan menu berbuka puasa?

Jawab: seadanya. Disinilah saya merasa benar-benar sedih. 😦 buka puasa sendirian, kangen gorengan, lontong, es buah. Bisa sih bikin, kadang bikin seadanya aja. Tapi rasa nikmatnya jauh berbeda sama saat berbuka puasa di Rumah, dimana banyak hidangan yang kadang bikin kalap. Sesekali juga saya mengunjungi Rumah teman untuk memasak bersama masakan Indonesia. Tapi karena saya bukan tinggal di kota besar, jadi jarang sekali bisa berkumpul. Kenapa? Karena harga tiket kereta yang muahal. Untuk yang tinggal di kota besar mungkin bisa sering berbuka puasa bersama. 

Sekali lagi selamat menjalankan ibadah Puasa bagi semua umat Muslim, terutama yang sedang berada di Jerman, atau belahan bumi lainnya, dimana waktu puasa lebih lama dibandingan dengan di Indonesia.

Kenapa Harus Drama Korea?

Guten Abend Leser und Leserinnen! 🙂

Hari ini aku mau nulis soal Drama Korea, gapapa ya menyimpang sedikit dari Jerman :p. 

Di sini ada yang suka nonton Drama Korea ga? Atau mungkin malah Fans berat. Sama dong. Toss dulu kita.

Kenapa sih banyak orang suka menonton Drama Korea?

Hmm…buat saya pribadi, saya memang dari kecil sudah suka sama Drama Korea. Dari mulai Endless love yang berhasil menguras air mata T.T, sampe Full House yang kocak. 

Tapi Drama Korea sempet vacum di Indonesia, sampai mulai booming lagi waktu Drama BBF muncul. Dari situlah.. Makin banyak yang ditayangkan di television swasta Indonesia. 

Kenapa sih orang2 suka nonton Drama Korea?

 Bosen Dengan Sinetron yang Monoton

Buat saya pribadi, tayangan ini sangat menghibur. Terus terang saya sangat bosan dengan sinetron2 yang ada di TV, ceritanya makin aneh2 dan hanya mementingkan kuantitas bukan kualitas. Kalau dibandingkan dengan drakor yang memang sudah terkonsep saat pembuatannya. Jelas bagaimana awal dan endingnya. Biasanya terdiri dari 15-22 atau lebih Episode. 

Banyak Belajar Ilmu Baru

Selain itu, saya pribadi banyak belajar dunia baru. Misalnya, saat saya nonton I Hear Your Voice saya jadi bisa tau sedikit mengenai dunia hukum bagaimana. Mengenai persidangan suatu Kasus. Atau saat saya nonton Drama It’s Okay it’s Love, saya belajar mengenai dunia psikologi. Atau dalam Drama Pinochio saya belajar dunia jurnalisme. Yong Pal dan The Doctor dengan ilmu kedokterannya. Pokoknya saya kagum banget deh, karena mereka mengemasnya dengan sangat detil.

Belajar Bahasa Inggris Lagi

Selama ini saya selalu berkutik dengan bahasa Jerman, sehingga saya sedikit lupa dengan bahasa Inggris. Dengan membaca Subtitle dalam bahasa Inggris bisa memperkaya kosakata bahasa Inggris saya lagi. Tidak cuma bahasa Inggris, lama2 saya juga belajar sedikit bahasa Korea.

Hiburan Untuk Orang yang Sibuk

Point yang ini memang sedikit tidak legal. Saya pribadi mengunduh file2 drakor agar bisa ditonton kapan saja. Sebagai pekerja, kita pasti tidak punya waktu untuk mengikuti Drama yang sedang tayang di TV, nah alternativ ini bisa sebagai hiburan. Secara ga punya wifi di Rumah :p

Pemainnya Cakep2

Ya memang sih pemainnya cakep2. Tapi mereka gak cuma modal cakep loh. Actingnya juga bagus2. Bahkan Mimik dan expresi mereka sangat pas. Walaupun banyak yang oplas alias oprasi Plastik, tidak semua kok yang mengambil jalan pintas ini untuk menjadi cantik atau ganteng.

Sinematografinya bagus

Saya bukan dari dunia perfilm-an, tapi saya tahu istilah itu dari adiknya teman saya yang kuliah di bidang perfilm-an. Di kampusnya bahkan berkaca mengenai sinematografi dari Drama Korea loh. Betul, kualitas gambarnya sangat bagus, seperti di Film layar lebar. Mereka sangat total membuat suatu Drama.

Ada yang mau nambahin lagikah? Kenapa kalian suka menonton Drama Korea?

Oia, aku punya banyak koleksi drakor loh, yang mau barter. Boleh…loh.