Share Kamar? No Way!

kamar-tidur-mungil.jpg(2)-2067072251Kamar merupakan hal yang sangat privacy buat seseorang. Ada yang bilang, kamar mencerminkan bagaimana si pemiliknya. Terus, bagaimana dengan kamar kost? yaa.. sama aja

gini sekarang gw mau cerita soal pengalaman gw share kamar waktu ngekost dulu. Kita bicarain soal sisi positifnya dulu. Oke, share kamar di sini maksudnya 1 kamar kost dibagi untuk 2 orang. Diliat dari sisi positif, share kamar itu sebenernya menguntungkan. Pertama, biaya kost yang seharusnya 100%, dengan share kamar kita cukup bayar 50% aja, gini deh, misalnya harga kamar kostnya perbulan 300000, berdua jadi 150.000 untung kan?

kedua, dengan adanya temen di dalam 1 kamar, kita jadi punya temen buat sharing2 sebelum tidur, curhat2 soal pacar, atau soal dosen di kampus. Ketiga, bisa saling pinjem baju, ( ini kalo ukuran badan kita sama dengan teman sekamar loh ya). Keempat, apa ya.. no idea nih.

oke, sekarang gw mau mulai sisi negatifnya deh. Kenapa judul gw ‘No way!’ ini seakan-akan bener2 ga banget gitu ya kalo share kamar. Emang bener si. Pertama, gw orangnya ga suka kalo kamar berantakan. Jadi kalo mau tidur, biar nyaman ya harus dirapihin dulu. Kebetulan temen sekamar gw dulu, orangnya itu bisa dibilang agak berantakan atau bisa dibilang urakan

Misalnya, pas gw pulang dari kampus, begitu pengen tidur2an itu kamar udah berantakan aja dong. Gw yang masih cape baru pulang kuliah itu rasanya dongkol banget. grrr… jadi ceritanya gini, gw itu kalo bangun pagi, sementara temen gw ini, sukanya bangun siang, otomatis kalo dia bangun siang, ya dia dong tanggung jawab buat rapiin tuh kasur, kan kasurnya 1 berdua.

itu dari sisi rapi-rapi kamar. Kedua, dia itu kalo nyuci sukanya nunggu sampe cucian bener2 numpuk, alhasil kamar jadi bau, dan gw pun kena imbasnya, baju gw jadi korban. Dia seenaknya aja gitu pake2 baju gw. Nah, pas giliran mau gw pake, tuh baju belom dicuci dan digosok dong.

Betenya jadi dobel, kalo punya temen sekamar kayak gitu. Ketiga, soal pembayaran. Terkadang, namanya harus bayar berdua, ya harus PT2 dong alias patungan. Gw selalu ngusahain buat bayar kos tepat waktu biar ga kena teguran, kan ga enak sama Ibu kos, kalo sampe ditagih. Dia juga pasti ga enak buat nagihnya kan. Makanya, sebelum ditagih, mending bayar duluan deh. Nah, kalo temen kita itu adalah orang yang sebaliknya, gimana tuh? Kalo kasusnya kayak gini, terkadang gw bayar duluan aja deh. Daripada keburu kepake buat beli makan :p…

Keempat, soal masak nasi. Untuk menghemat biaya makan, biasanya anak kos mensiasati dengan membawa Rice cooker ke kamar mereka. jrengg jengg… Nah, biar enak kan masaknya ganti2an. Jangan tinggal makan doang, betul apa betul? biar sama2 enak kan.

Masalah yang terakhir, kalo misalnya lagi musim ujian, kita pasti belajar mati2an biar bisa dapet IP tinggi, terkadang kalo ada temen sekamar, malah lebih sering ngobrol dibanding belajar. Nah, that’s why i say, Share kamar = no way.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s